KULIAH PSIKOLOGI, EMANG ENAK? (PART 1)



Banyak banget yang nanya ke saya, "Kak, kuliah di psikologi ya? Gimana suka duka kuliahnya? Enak ya Kak kuliah psikologi?"

Pertanyaan itu tuh seolah-olah kayak trending topic banget. Banyak banget yang bolak balik nanya kayak gitu.

Jadi, beneran enak nggak sih kuliah psikologi? Worth it kah? Suka dukanya apa? Ah, banyak banget.
Kalau saya ceritain semua mungkin nggak bakal cukup nih satu postingan doang. Tapi, saya cuman mau bilang, jangan kuliah kalau cuman ikut-ikutan atau hanya karena kamu menilai itu tuh jurusannya bagus, bergengsi atau banyak diminati orang lain. Jangan! Kuliah itu nggak kayak sesantai yang kalian lihat di sinetron-sinetron. Bahkan dulu saat SMP, saya pernah ditanyain temen, "Ma, nanti kamu mau kuliah atau langsung nikah?" Saya tentu jawab kuliah, terus temen saya itu bilang, "Ah, kuliah mah santai pasti, Ma. Coba kamu lihat di FTV, anak-anak kuliahannya begitu semua." Yee.. itu mah fiksi, namanya juga sinetron, film, nggak semua yang kita lihat itu adalah fakta.


Kuliah psikologi, mata kuliahnya ngebosenin nggak sih? Menarik nggak? Menarik nggaknya itu depend on banyak sebab. Mulai dari dosennya, isi dari mata kuliah itu, atmosfer di kelas dan masih banyak lagi. Saya pribadi dari awal lebih tertarik sama mata kuliah klinis. Mungkin karena dulunya saya pernah punya cita-cita masa kecil nggak kesampaian untuk jadi dokter. Karena keterbatasan biaya dan karena saya yang nggak jago Matematika dan karena karena lainnya, saya lepas impian itu.

Saya juga pernah ambil kelas tambahan PIO (Psikologi Industri dan Organisasi) yaitu Anajab (Analisa Jabatan). Saya nyasar ke kelas PIO karena semua kelas tambahan klinis sudah saya ambil dan nggak ada lagi yang baru. Temen saya yang lain banyak ambil kelas Perkembangan tapi saya aja yang menganggap kelas Perkembangan itu ngebosenin (buat saya sih, yang lain fine fine wae). Nyasarlah ke kelas PIO. Kesasaran saya itu bukan nggak membuahkan hasil sama sekali. Justru saya senang, bisa keluar sesekali dari zona klinis. Bertemu dengan teman-teman baru ya walaupun nggak baru-baru banget sih karena sebelumnya pun saya juga udah kenal dan tau hampir semua teman seangkatan. Di kelas itu saya berteman sama satu kakak tingkat dan akhirnya kami ngerjain project bareng. Itu mengantarkan saya pada seseorang yang juga sangat baik dan nilai tambahnya adalah ketemu orang cakep hahahah...wkwkwk.. Ya, mata nggak bisa bohon lah ya kalau ketemu orang cakep mah. Banyak subject baru yang saya pelajari di kelas itu deh pokoknya. Seenggaknya punya sedikit wawasan kalau-kalau saya semisalnya nanti bekerja di perusahaan. (Amin)

Sejak kuliah Psikologi, saya juga hobi ke perpus sendiri. Bolak-balik pinjam dan baca buku di perpus. Saya juga pernah sampai terkunci di perpus, nggak bisa keluar karena lagi break sholat Jumat, perpus dikunci untuk sementara waktu dan nggak akan bisa keluar kalau nggak ada petugas yang jagain. Bahkan.. hahaha.. saya juga heran sendiri ngelihat diri saya, kok saya sering banget gitu ya sok-sokan baca dan pinjam buku yang mana itu tuh English text semua. Ngaco banget. Tapi pikir saya, memang referensi atau buku psikologi yang bagus itu ya yang English version karena banyak yang langsung rekomendasi dari APA kan.

Trus, saya juga pernah nangis. Iya nangis pas praktikum. Oiya, Psikologi itu banyak praktikumnya. Jangan bermimpi untuk loncat S2 Profesi dulu deh ya. Bayangin aja dulu praktikum di masa S1 yang nggak kalah... melelahkan sekaligus menyenangkan. Saya pernah nangis hanya karena "dikerjain" sama kakak tingkat dengan alasan baju praktikum saya nggak appropriate padahal baju saya udah panjang, udah sesuai ukurannya, nggak press body. Jiah emang dasar saya aja yang gampang nangis, Tapi emang kakak tingkat itu super duper usil gak masuk akal memang, dan akhirnya pas saya mau nyusul praktikum, kakak tingkat itu dimarahin. KAPOOK LU! Maap ya, itulah siapa yang menabur pasti bakal menuai. Siapa yang ngerjain, bakal kena batunya bweek...

Trus kalo KKN (Kuliah Kerja Nyata) gimana? Kalo itu yang pasti mahasiswa/i ditempatkan di berbagai daerah tersebar yang udah ditentuin sama kampus, dan pastinya di daerah pelosok. Eum, kalau dulu sih, bagi yang lagi hamil dikasih keringanan bisa KKN Tematik, maksudnya bisa milih atau dipilihkan di tempat yang nggak jauh dari rumah atau tempat tinggalnya gitu. Ya, itu kembali disesuaikan dengan kebijakan masing-masing universitas yah.

Menariknya, kuliah di fakultas psikologi juga kita bisa "berbuat iseng" hahaha bisa sekali-kali pake jurus observasinya gitu. Haahaha... Kalau misal lihat orang lagi ngapain gitu ya, atau misal salah kostum gitu atau apalah yang bisa dianggap nyeleneh oleh mata, anak psikologi pasti bawaannya kepengen ngomen merhatiin dari atas sampai bawah. Kalau saya sih, ambil sisi positifnya aja. Anggap aja latihan buat observasi supaya bisa mendeskripsikan target dan peristiwa secara lebih detail. Tsaakeeeep! Wkkwkwk.. Hahaha, kalau orang atau target observasinya nyadar kamera alias nyadar kalau lagi diamati dan ngerasa awkward, saat itulah tugas kita buat cabuuuut dari tempat itu atau pura-pura nggak tahu kalau lagi dinyinyirin balik. Huhuhu.. habis gimana lagi, resiko kalau lagi nugas di lapangan, sudah pasti bersinggungan dengan subjek yang bernama manusia, jadi mau nggak mau harus siap semisal kita sebagai observer justru dinyinyirin balik atau misal lagi ngelakuin observasi non partisipan terus diperhatiin balik atau bahkan mungkin ditinggalin.. Jiaah, nyari subjek lain deh kan.

To be continue....

Comments